NAMA  : SURYANI NIM  : 1406727 PEMBAHASAN   Pada praktikum kali ini yang dilakukan kelompok kami yakni pembuatan roti yang menggunakan bahan tepung terigu, kuning telur, air, mentega , susu bubuk, ragi roti. Dan yang kedua pembuatan mayonaise , bahan yang digunakan minyak nabati, kuning telur, sari jeruk nipis, merica. Pembuatan roti Fermentasi rogi (khamir ) roti merupakan fermentasi aerob dimana udara merupakan kebutuhan utama proses fermentasi. Salah satu parameter yang berpengaruh dari proses fermentasi yaitu kosentrasi oksigen terlarut. Dalam pembuatan roti , adonan roti akan ditanami ragi yang sebenarnya kultur spora suatu jenis jamur . Spora jamur akan tumbuh dan menfermentasi gula dalam adonan dan terbentuklah gelembung- gelembung karbondioksida. Fermentasi yang berlangsung dalam kondisi aerob ini akan mendorong produksi CO2. Jenis gula yang terdapat pada pembuatan roti pada umumnya adalah maltosa dan sukrosa. Maltosa terdapat secara alami pada tepung terigu . Maltosa ini secara alami tidak dapat difermentasikan oleh khamir akan tetapi lebih dahulu dihidrolisis menjadi dekstrosa oleh enzim maltase. Selain enzim maltase, saccharomices cerevisieae juga memproduksi enzim invertase yang menghidrolisis sukrosa menjadi gula intert yaitu glukosa dan frukt osa yang dapat difermentasikan oleh khamir. Sukrosa terdapat secara alami pada tepung terigu dan sebagian ditambahkan dalam formulasi adonan.dekstrosa dan gula invert kemudian difermentasikan dengan menggunakan enzim zymase yang diproduksi secara alami oleh saccharomices cerevisae dan menghasilkan gas karbondioksida serta etil alkohol. Alkohol yang dihasilkan akan hilang karena manguap selama proses pemanggangan. Pertumbuhan dan daya fermentasi ragi dipengaruhi oleh beberapa faktor , diantaranya adalah keberadaan gula yang dapat difermentasi, pH, suhu, tekanan osmosis, serta bahan- bahan penghambat dan pemicu fermentasi. Suhu ideal untuk menyimpan rag agar tetap mempunyai aktivitas yang baik adalah 2°C- 5°C.                                  [ Read More ]

NAMA : SURYANI NIM : 1406727 PEMBAHASAN Praktikum yang dilakukan kelompok kami yakni berjudul pemeriksaan mikroorganisme dari minuman dan makanan kaleng. Yang dimana bahan- bahan yang dijadikan sampel yakni kornet,sarden,yeo’s cincau, soya bean, pulpy, frisian flag yang dimana dibagi kelompok yang mendapatkan kaleng yang rusak dan yang bagus. Kebusukan makanan kaleng dapat disebabkan oleh kapang, khamir dan bakteri. Tanda-tanda ada kebusukan makanan kaleng oleh mikroorganisme dapat dilihat dari penampakan abnormal dari kaleng (kembung, basah atau label yang luntur), penampakan produk yang tidak normal serta bau yang menyimpang, produk hancur dan pucat; dan keruh atau tanda-tanda abnormal lain pada produk cair.  Dari ketiga jenis mikroba tersebut, bakteri merupakan penyebab kerusakan yang utama. Kadalursa disebabkan karena bakteri yang terdapat dalam makanan tersebut telah aktif kembali dan kaleng tempat penyimpanan produk tersebut rusak dikarenakan benturan serta lapisan enamelnya yang sudah habis. Mikoba yang terdapat dalam makanan kaleng tersebut adalah Clostrudium botulinum dan basilusAgar produk pangan yang dikemas steril maka harus dilakukan beberapa proses pemanasan seperti pasturisasi yaitu proses pemanasan. Kerusakan makanan kaleng disebabkan oleh prosesing yang tidak sempurna (under processing), kebocoran penutupan kaleng tidak sempurna selama proses pengalengan. Kerusakan terutama disebabkan oleh mikroorganisme tersebut yang terdapat pada bahan makanan yaitu jamur, ragi dan bakteri. Sel mikroorganisme tersebut dapat tumbuh pada daerah dengan suhu yang bervariasi. Pada suhu dan kelembapan yang sesuai untuk pertumbuhannya maka organisme tersebut dapat tumbuh dengan sangat cepat dan menghasilkan perubahan dalam bahan makanan yang tidak disukai sebelum prosesing.namaun beberapa mikroorganisme tersebut dapat dimatikan selama prossesing tetapi mikroba yang berspora tahan terhadap panas. Bila suhu prosessing tidak tercapai atau kurang tinggi maka bahan makanan kaleng tersebut masih mengandung mikroba pembusuk. Pertumbuhan mikroba tersebut menghasilkan gas dan asam atau asam saja. Semua pembusukan berasal dari mikroba yang masih hidup karena proses yang tidak sempurna. Hal ini terjadi karena adanya bakteri pembusuk yang tidak mati. Dalam bahan makanan yang berasam rendah dan sedang terdapat mikroba pembentuk spora. Dalam makanan asam ditemukan khamir, cendawan, bakteri pembentuk spora dan bakteri bukan pembentuk spora asidurik. Ciri- ciri kerusakan makanan kaleng  Flat sour, dimana isi kaleng menghasilkan bau asam atau sour flavoryang disebabkan oleh aktivitas mikroorganisme tanpa menghasilkan suatu gas. Kerusakan disebabkan oleh aktivitas bakteri bersepora yang tahan panasdan tidak mau mati selama prosessing. Tidak ada petunjuk bahwa kerusakan tersebut sebelum dibuka.  Bila kaleng dibuka kerusakan ditunjukan oleh bau asam yang tajam dan larutan pengisi menjadi keruh . Flat sour disebabkan oleh sanitasi yang buruk dan proses yang tidak sempurna (under prosessing). Swells, terjadi pengelembungan kaleng akibat terbentuknya gas dalam kemasaan . Tekanan dalam kaleng mampu mendesak tutup botol kaleng dan memungkinkan dapat meledak. Kondisi tersebut menunjukan terjadi springers atau kaleng pecah , flippers atau tutup kaleng seperti bersirip dan hydrogen swell atau penggelembungan kaleng oleh gas hidrogen. Hydrogen swells dan springers, penggelembungan disebabkan oleh gas hidrogen karena adanya korosi hasil reaksi dengan isi kaleng. Isi kaleng terlihat tampak normal atau agak pucat tetapi menunjukan kerusakan lebih lanjut. Biasanya terjadi pada makanan yang termasuk food acid dikemas pada kaleng yang telah rusak. Stack burn, adalah kerusakan kaleng akibat penempatan dan penumpukan kaleng yang pendinginannya tidak sempurna. isi kaleng menjadi lunak, kenampakan makanan menadi gelap dan tidak layak untuk dimakan. Pemanasan juga dapat menyebabkan penggelembungan tetap pada kaleng diisi berlebihan, sehingga terjadi pengembangan bahan padat dan cairan dalam kemasaan. Jika dilakukan pembekuan bahan makanan yang dikalengkan akan terjadi kerusakan fisik pada isi kaleng, yaitu merusak tekstur, dan kenampakan makanan kaleng. Botulinum, dimana bakteri pembentuk spora akan tubuh pada makanan yang termasuk non acid food yang tidak diproses secara sempurna. Suhu pertumbuhan bakteri tersebut adalah 50- 100 ͦͦ F. Sporanya tahan terhadap panas dan dapat hidup dalam waktu yang lama pada air mendidih. Karena itu makanan yang nono acid sebaiknya diproses pada suhu 240 ͦͦ atau lebih tinggi . Salah satu bakteri tersebut clostridium butolinum  yang menghasilakan toksin bersifat racun . Pemanasan bahan pangan dapat merusak jenis ini. Pemanasan pada titik didih 10 menit akan dapat ,merusak dan menghancurkan toksin bakteri tersebut.                                        [ Read More ]

PEMBAHASAN PEMBUATAN

  NAMA  : SURYANI NIM  : 1406727 PEMBAHASAN   Pada praktikum kali ini yang dilakukan kelompok kami yakni pembuatan roti yang menggunakan bahan tepung terigu, kuning telur, air, mentega , susu bubuk, ragi roti. Dan yang kedua pembuatan mayonaise , bahan yang digunakan minyak nabati, kuning telur, sari jeruk nipis, merica. Pembuatan roti Fermentasi rogi (khamir ) roti merupakan fermentasi aerob dimana udara merupakan kebutuhan utama proses fermentasi. Salah satu parameter yang berpengaruh dari proses fermentasi yaitu kosentrasi oksigen terlarut. Dalam pembuatan roti , adonan roti akan ditanami ragi yang sebenarnya kultur spora suatu jenis jamur . Spora jamur akan tumbuh dan menfermentasi gula dalam adonan dan terbentuklah gelembung- gelembung karbondioksida. Fermentasi yang berlangsung dalam kondisi aerob ini akan mendorong produksi CO2. Jenis gula yang terdapat pada pembuatan roti pada umumnya adalah maltosa dan sukrosa. Maltosa terdapat secara alami pada tepung terigu . Maltosa ini secara alami tidak dapat difermentasikan oleh khamir akan tetapi lebih dahulu dihidrolisis menjadi dekstrosa oleh enzim maltase. Selain enzim maltase, saccharomices cerevisieae juga memproduksi enzim invertase yang menghidrolisis sukrosa menjadi gula intert yaitu glukosa dan frukt osa yang dapat difermentasikan oleh khamir. Sukrosa terdapat secara alami pada tepung terigu dan sebagian ditambahkan dalam formulasi adonan.dekstrosa dan gula invert kemudian difermentasikan dengan menggunakan enzim zymase yang diproduksi secara alami oleh saccharomices cerevisae dan menghasilkan gas karbondioksida serta etil alkohol. Alkohol yang dihasilkan akan hilang karena manguap selama proses pemanggangan. Pertumbuhan dan daya fermentasi ragi dipengaruhi oleh beberapa faktor , diantaranya adalah keberadaan gula yang dapat difermentasi, pH, suhu, tekanan osmosis, serta bahan- bahan penghambat dan pemicu fermentasi. Suhu ideal untuk menyimpan rag agar tetap mempunyai aktivitas yang baik adalah 2°C- 5°C.               ...

PEMBAHASAN MAKANAN D

NAMA : SURYANI NIM : 1406727 PEMBAHASAN Praktikum yang dilakukan kelompok kami yakni berjudul pemeriksaan mikroorganisme dari minuman dan makanan kaleng. Yang dimana bahan- bahan yang dijadikan sampel yakni kornet,sarden,yeo’s cincau, soya bean, pulpy, frisian flag yang dimana dibagi kelompok yang mendapatkan kaleng yang rusak dan yang bagus. Kebusukan makanan kaleng dapat disebabkan oleh kapang, khamir dan bakteri. Tanda-tanda ada kebusukan makanan kaleng oleh mikroorganisme dapat dilihat dari penampakan abnormal dari kaleng (kembung, basah atau label yang luntur), penampakan produk yang tidak normal serta bau yang menyimpang, produk hancur dan pucat; dan keruh atau tanda-tanda abnormal lain pada produk cair.  Dari ketiga jenis mikroba tersebut, bakteri merupakan penyebab kerusakan yang utama. Kadalursa disebabkan karena bakteri yang terdapat dalam makanan tersebut telah aktif kembali dan kaleng tempat penyimpanan produk tersebut rusak dikarenakan benturan serta lapisan enamelnya yang sudah habis. Mikoba yang terdapat dalam makanan kaleng tersebut adalah Clostrudium botulinum dan basilusAgar produk pangan yang dikemas steril maka harus dilakukan beberapa proses pemanasan seperti pasturisasi yaitu proses pemanasan. Kerusakan makanan kaleng disebabkan oleh prosesing yang tidak sempurna (under processing), kebocoran penutupan kaleng tidak sempurna selama proses pengalengan. Kerusakan terutama disebabkan oleh mikroorganisme tersebut yang terdapat pada bahan makanan yaitu jamur, ragi dan bakteri. Sel mikroorganisme tersebut dapat tumbuh pada daerah dengan suhu yang bervariasi. Pada suhu dan kelembapan yang sesuai untuk pertumbuhannya maka organisme tersebut dapat tumbuh dengan sangat cepat dan menghasilkan perubahan dalam bahan makanan yang tidak disukai sebelum prosesing.namaun beberapa mikroorganisme tersebut dapat dimatikan selama prossesing tetapi mikroba yang berspora tahan terhadap panas. Bila suhu prosessing tidak tercapai atau kurang tinggi maka bahan makanan kaleng tersebut masih mengandung mikroba pembusuk. Pertumbuhan mikroba tersebut menghasilkan gas dan asam atau asam saja. Semua pembusukan berasal dari mikroba yang masih hidup karena proses yang tidak sempurna. Hal ini terjadi karena adanya bakteri pembusuk yang tidak mati. Dalam bahan makanan yang berasam rendah dan sedang terdapat mikroba pembentuk spora. Dalam makanan asam ditemukan khamir, cendawan, bakteri pembentuk spora dan bakteri bukan pembentuk spora asidurik. Ciri- ciri kerusakan makanan kaleng  Flat sour, dimana isi kaleng menghasilkan bau asam atau sour flavoryang disebabkan oleh aktivitas mikroorganisme tanpa menghasilkan suatu gas. Kerusakan disebabkan oleh aktivitas bakteri bersepora yang tahan panasdan tidak mau mati selama prosessing. Tidak ada petunjuk bahwa kerusakan tersebut sebelum dibuka.  Bila kaleng dibuka kerusakan ditunjukan oleh bau asam yang tajam dan larutan pengisi menjadi keruh . Flat sour disebabkan oleh sanitasi yang buruk dan proses yang tidak sempurna (under prosessing). Swells, terjadi pengelembungan kaleng akibat terbentuknya gas dalam kemasaan . Tekanan dalam kaleng mampu mendesak tutup botol kaleng dan memungkinkan dapat meledak. Kondisi tersebut menunjukan terjadi springers atau kaleng pecah , flippers atau tutup kaleng seperti bersirip dan hydrogen swell atau penggelembungan kaleng oleh gas hidrogen. Hydrogen swells dan springers, penggelembungan disebabkan oleh gas hidrogen karena adanya korosi hasil reaksi dengan isi kaleng. Isi kaleng terlihat tampak normal atau agak pucat tetapi menunjukan kerusakan lebih lanjut. Biasanya terjadi pada makanan yang termasuk food acid dikemas pada kaleng yang telah rusak. Stack burn, adalah kerusakan kaleng akibat penempatan dan penumpukan kaleng yang pendinginannya tidak sempurna. isi kaleng menjadi lunak, kenampakan makanan menadi gelap dan tidak layak untuk dimakan. Pemanasan juga dapat menyebabkan penggelembungan tetap pada kaleng diisi berlebihan, sehingga terjadi pengembangan bahan padat dan cairan dalam kemasaan. Jika dilakukan pembekuan bahan makanan yang dikalengkan akan terjadi kerusakan fisik pada isi kaleng, yaitu merusak tekstur, dan kenampakan makanan kaleng. Botulinum, dimana bakteri pembentuk spora akan tubuh pada makanan yang termasuk non acid food yang tidak diproses secara sempurna. Suhu pertumbuhan bakteri tersebut adalah 50- 100 ͦͦ F. Sporanya tahan terhadap panas dan dapat hidup dalam waktu yang lama pada air mendidih. Karena itu makanan yang nono acid sebaiknya diproses pada suhu 240 ͦͦ atau lebih tinggi . Salah satu bakteri tersebut clostridium butolinum  yang menghasilakan toksin bersifat racun . Pemanasan bahan pangan dapat merusak jenis ini. Pemanasan pada titik didih 10 menit akan dapat ,merusak dan menghancurkan toksin bakteri tersebut.                 ...

PEMBAHASAN PEMBUATAN

  NAMA  : SURYANI NIM  : 1406727 PEMBAHASAN   Pada praktikum kali ini yang dilakukan kelompok kami yakni pembuatan roti yang menggunakan bahan tepung terigu, kuning telur, air, mentega , susu bubuk, ragi roti. Dan yang kedua pembuatan mayonaise , bahan yang digunakan minyak nabati, kuning telur, sari jeruk nipis, merica. Pembuatan roti Fermentasi rogi (khamir ) roti merupakan fermentasi aerob dimana udara merupakan kebutuhan utama proses fermentasi. Salah satu parameter yang berpengaruh dari proses fermentasi yaitu kosentrasi oksigen terlarut. Dalam pembuatan roti , adonan roti akan ditanami ragi yang sebenarnya kultur spora suatu jenis jamur . Spora jamur akan tumbuh dan menfermentasi gula dalam adonan dan terbentuklah gelembung- gelembung karbondioksida. Fermentasi yang berlangsung dalam kondisi aerob ini akan mendorong produksi CO2. Jenis gula yang terdapat pada pembuatan roti pada umumnya adalah maltosa dan sukrosa. Maltosa terdapat secara alami pada tepung terigu . Maltosa ini secara alami tidak dapat difermentasikan oleh khamir akan tetapi lebih dahulu dihidrolisis menjadi dekstrosa oleh enzim maltase. Selain enzim maltase, saccharomices cerevisieae juga memproduksi enzim invertase yang menghidrolisis sukrosa menjadi gula intert yaitu glukosa dan frukt osa yang dapat difermentasikan oleh khamir. Sukrosa terdapat secara alami pada tepung terigu dan sebagian ditambahkan dalam formulasi adonan.dekstrosa dan gula invert kemudian difermentasikan dengan menggunakan enzim zymase yang diproduksi secara alami oleh saccharomices cerevisae dan menghasilkan gas karbondioksida serta etil alkohol. Alkohol yang dihasilkan akan hilang karena manguap selama proses pemanggangan. Pertumbuhan dan daya fermentasi ragi dipengaruhi oleh beberapa faktor , diantaranya adalah keberadaan gula yang dapat difermentasi, pH, suhu, tekanan osmosis, serta bahan- bahan penghambat dan pemicu fermentasi. Suhu ideal untuk menyimpan rag agar tetap mempunyai aktivitas yang baik adalah 2°C- 5°C.               ...

PEMBAHASAN MAKANAN D

NAMA : SURYANI NIM : 1406727 PEMBAHASAN Praktikum yang dilakukan kelompok kami yakni berjudul pemeriksaan mikroorganisme dari minuman dan makanan kaleng. Yang dimana bahan- bahan yang dijadikan sampel yakni kornet,sarden,yeo’s cincau, soya bean, pulpy, frisian flag yang dimana dibagi kelompok yang mendapatkan kaleng yang rusak dan yang bagus. Kebusukan makanan kaleng dapat disebabkan oleh kapang, khamir dan bakteri. Tanda-tanda ada kebusukan makanan kaleng oleh mikroorganisme dapat dilihat dari penampakan abnormal dari kaleng (kembung, basah atau label yang luntur), penampakan produk yang tidak normal serta bau yang menyimpang, produk hancur dan pucat; dan keruh atau tanda-tanda abnormal lain pada produk cair.  Dari ketiga jenis mikroba tersebut, bakteri merupakan penyebab kerusakan yang utama. Kadalursa disebabkan karena bakteri yang terdapat dalam makanan tersebut telah aktif kembali dan kaleng tempat penyimpanan produk tersebut rusak dikarenakan benturan serta lapisan enamelnya yang sudah habis. Mikoba yang terdapat dalam makanan kaleng tersebut adalah Clostrudium botulinum dan basilusAgar produk pangan yang dikemas steril maka harus dilakukan beberapa proses pemanasan seperti pasturisasi yaitu proses pemanasan. Kerusakan makanan kaleng disebabkan oleh prosesing yang tidak sempurna (under processing), kebocoran penutupan kaleng tidak sempurna selama proses pengalengan. Kerusakan terutama disebabkan oleh mikroorganisme tersebut yang terdapat pada bahan makanan yaitu jamur, ragi dan bakteri. Sel mikroorganisme tersebut dapat tumbuh pada daerah dengan suhu yang bervariasi. Pada suhu dan kelembapan yang sesuai untuk pertumbuhannya maka organisme tersebut dapat tumbuh dengan sangat cepat dan menghasilkan perubahan dalam bahan makanan yang tidak disukai sebelum prosesing.namaun beberapa mikroorganisme tersebut dapat dimatikan selama prossesing tetapi mikroba yang berspora tahan terhadap panas. Bila suhu prosessing tidak tercapai atau kurang tinggi maka bahan makanan kaleng tersebut masih mengandung mikroba pembusuk. Pertumbuhan mikroba tersebut menghasilkan gas dan asam atau asam saja. Semua pembusukan berasal dari mikroba yang masih hidup karena proses yang tidak sempurna. Hal ini terjadi karena adanya bakteri pembusuk yang tidak mati. Dalam bahan makanan yang berasam rendah dan sedang terdapat mikroba pembentuk spora. Dalam makanan asam ditemukan khamir, cendawan, bakteri pembentuk spora dan bakteri bukan pembentuk spora asidurik. Ciri- ciri kerusakan makanan kaleng  Flat sour, dimana isi kaleng menghasilkan bau asam atau sour flavoryang disebabkan oleh aktivitas mikroorganisme tanpa menghasilkan suatu gas. Kerusakan disebabkan oleh aktivitas bakteri bersepora yang tahan panasdan tidak mau mati selama prosessing. Tidak ada petunjuk bahwa kerusakan tersebut sebelum dibuka.  Bila kaleng dibuka kerusakan ditunjukan oleh bau asam yang tajam dan larutan pengisi menjadi keruh . Flat sour disebabkan oleh sanitasi yang buruk dan proses yang tidak sempurna (under prosessing). Swells, terjadi pengelembungan kaleng akibat terbentuknya gas dalam kemasaan . Tekanan dalam kaleng mampu mendesak tutup botol kaleng dan memungkinkan dapat meledak. Kondisi tersebut menunjukan terjadi springers atau kaleng pecah , flippers atau tutup kaleng seperti bersirip dan hydrogen swell atau penggelembungan kaleng oleh gas hidrogen. Hydrogen swells dan springers, penggelembungan disebabkan oleh gas hidrogen karena adanya korosi hasil reaksi dengan isi kaleng. Isi kaleng terlihat tampak normal atau agak pucat tetapi menunjukan kerusakan lebih lanjut. Biasanya terjadi pada makanan yang termasuk food acid dikemas pada kaleng yang telah rusak. Stack burn, adalah kerusakan kaleng akibat penempatan dan penumpukan kaleng yang pendinginannya tidak sempurna. isi kaleng menjadi lunak, kenampakan makanan menadi gelap dan tidak layak untuk dimakan. Pemanasan juga dapat menyebabkan penggelembungan tetap pada kaleng diisi berlebihan, sehingga terjadi pengembangan bahan padat dan cairan dalam kemasaan. Jika dilakukan pembekuan bahan makanan yang dikalengkan akan terjadi kerusakan fisik pada isi kaleng, yaitu merusak tekstur, dan kenampakan makanan kaleng. Botulinum, dimana bakteri pembentuk spora akan tubuh pada makanan yang termasuk non acid food yang tidak diproses secara sempurna. Suhu pertumbuhan bakteri tersebut adalah 50- 100 ͦͦ F. Sporanya tahan terhadap panas dan dapat hidup dalam waktu yang lama pada air mendidih. Karena itu makanan yang nono acid sebaiknya diproses pada suhu 240 ͦͦ atau lebih tinggi . Salah satu bakteri tersebut clostridium butolinum  yang menghasilakan toksin bersifat racun . Pemanasan bahan pangan dapat merusak jenis ini. Pemanasan pada titik didih 10 menit akan dapat ,merusak dan menghancurkan toksin bakteri tersebut.                 ...

Sponsors